Wednesday, May 25, 2016

Eskapisma

Assalamualaikum

Semalam, aku betul-betul rasa down. Teruk rasa dia. Sambil uli tepung pun boleh rasa nak menangis. Sampaikan aku terpaksa pergi fun fair sebagai cubaan menghiburkan hati sendiri. Masa aku 'berhibur' dekat fun fair (yang langsung tak fun) aku terfikir satu hal. Adakah aku ni sebenarnya sedang mengambil kesempatan atas diri aku sendiri? Sejak kebalakangan ni, (lepas acah-acah putus 'cinta' yang tak 'cinta' pun), aku terlalu banyak menolak orang keluar dari hidup aku. Buat aku teringat novel Cecelia Ahern bertajuk 'The Time of My Life'.

Secara ringkasnya, novel The Time of My Life ni berkisarkan tentang seorang gadis, Lucy Silchester yang langsung tidak memberi peulang kepada 'hidup'nya untuk bernafas. Dia menyibukkan diri dengan perkara lain, selain diri dia. Menolak semua yang cuba mendekati dia. Sampailah dia sedar how fuck up life dia sebenarnya. 

Aku yakin, bukan aku seorang je pernah merasa lost. Ramai lagi, cuma, cara kita deal yang berbeza. Selama ni, bila aku down/lost teruk aku akan cuba cari inspirasi (sampai kadang tu terpaksa mengemis orang untuk inspirasi). Tapi apa lah sangat 'inspirasi' ni mampu buat kalau diri kita sendiri tak mencuba sikit pun untuk bergerak ke hadapan. Inspirasi dan kehidupan harus bergerak selari, baru kau jumpa diri kau balik.

Kehilangan ni bukannya macam perayaan. Rasa setahun sekali. Bukannya macam majlis. Rasa bila majlis berlangsung sahaja, Kehilangan, akan dirasai berkali-kali. Dan cuba kau bayangkan, kehilangan tu adalah diri kau-kehilangan diri sendiri dalam amidst of hardship. Bukan ke sakit hal macam tu. Hilang perkara sekeliling, boleh di ganti sebab kita masih ada 'kita'. Tapi kalau 'kita' yang hilang? Siapa yang nak cari, kalau bukan 'kita' juga.

Kadang, kita tak sedar betapa kita mempergunakan diri kita. Kita tak bagi kelonggaran sikit pun. Contohnya, kita cuba menjadi keras sekerasnya, walaupun kita sendiri tahu, kita berhak untuk menjadi lembut. Kuat bukan keras. Dan menjadi kuat tak semestinya perlu menjadi keras juga. Orang kuat, berhak menangis dan bangun untuk melwan perkara yang menindas mereka. Orang keras, mereka tak menangis dan mereka tidak melawan sebaliknya mereka ignore. 

Ignorance ni tak bagus. Kerana ia membuatkan kita tidak alert dengan hal-hal sekeliling kita dan akhirnya, kita hilang diri kita sendiri kerana terlalu cuba untuk mem'batu'kan hati sendiri.

Akhirnya, orang yang paling payah kita nak sayang dan jatuh cinta, adalah, diri kita sendiri. Bila kali terakhir kita treat diri kita dengan tidur yang baik, dengan makanan yang baik? Bila kali terakhir kita melakukan sesuatu sebagai tanda penghargaan pada diri kita? 

No comments: