Wednesday, April 27, 2016

Jurnal Cuti: 3

Assalamualaikum

“Dari mana?”

“UPSI”

“Kos?”

“Teater”

“Ni dari mana?”

“UniSZA, Biotech”

“Oh! Jauhnya Biotech pergi arts”

*sengih kerang*

“Good luck lah”

“Okay!”

Kurang sebulan, report akhir praktikal kena ada atas meja academic supervisor. Kalau tengok draft dalam folder nama ‘FINAL REPORT’ baru siap sampai ‘Introduction’. Ada macam, 5 bahagian lagi sebelum sampai kepada ‘References’. Minggu depan kena jahit herbarium untuk koleksi makmal. Padahal, details herbarium yang berkenaan pun belum cari.

Ini realiti pelajar Bioteknologi Pertanian.

Dan BAYSPlus; seluruh manusia hebat dan luar alam yang aku jumpa dalam dua hari lepas – sepatutnya Cuma mimpi yang tanpa sedar jadi realiti kepada sisi lain aku.

Seronok dapat escape dari reality culture fungus-observe-pasang perangkap RPW-mengkelas pesticide-mount insects; ini seronok. Tapi, seni – perkara yang aku jatuh cinta, itu syurga. Bukan seronok lagi.

Dalam masa 2 hari, input banyak betul macam kelas 2 tahun. Baysplusipoh memang power! Diorang sediakan kami 3 cells untuk hari pertama. Writing-Music-Fashion. I took writing as expected. Dijah tamak. Kah! She took two classes but end up in writing cell with me and Jack.

Wani Ardy; she was really inspiring. 

“Semua orang boleh menulis”

"Dan selagi tak berhenti menulis, you are writer"

She shared few tips on how to manage idea and inspiration. Perkara penting untuk menulis. Kira kalau rumah, ini jambannya.

Dijah dah jadi macam partner in crime. Came all the way from Sungai Petani to attend this workshop. I hope she get inspired as I am. Majority who came to Baysplus were from art background. Contoh: designing, multimedia, teater and fashion. Dan terselit beberapa manusia yang luar dari title, ‘ART’ student.

It feels funny, seorang Paen yang tak ada cita-cita datang berkumpul dengan manusia yang cantik dengan cita-cita mereka macam bintang. Dan aku; habuk. Bila orang tanya, “tell me your name and your ambition”, yang lain, “Saya nak jadi multi-talented”, “saya nak jadi business woman”, “saya nak jadi cikgu teater”, sampai part aku, “My name is Farahin Syazwani and I’m still exploring what I want to do”.

Untuk 2 hari, kami di hadapkan dengan pelbagai slots. Hari pertama dah dengar success story dari young art entrepreneur, rasa macam, ‘Wow! Is this a real human?!’ Aku share satu. Eizaz Azhar, pemilik Guitar Empire.

Eizaz left school at the age of 14. His passion memang music. Itu sahaja yang beliau ada. By the age of 19, he rented his first jamming studio for RM20/hour. Beliau Cuma ada RM4000 sahaja masa beliau mula nak sewa jamming studio. So, untuk cut off budget, beliau kutip barang lama dari junkyard yang masih boleh dipakai. Beliau baik pulih dan cat balik barang-barang tersebut. Untuk jadikan bilik sewa kedap bunyi, he bought egg trays from pasar. Dia kata, “studio ni, sekali pukul dram, keluar sekor lipas”, this was how he portray how ‘daif’ nya studio pertama dia and I found it really funny. He said, he didn’t get any support but he had friends who volunteer to help him in realizing his dreams.

Bila dah berjaya buka jamming studio, beliau mula sells gitar. Tak banyak pun. But, still, ada orang beli. Dia juga akan recommend to people who wanted to buy music instrument sekali dengan membelikan barang tersebut. That’s how he first started to become an entrepreneur. And one day, there was this school yang order 700 violins. Jadi, beliau fikir mana nak dapat that huge amount of violin within budget yang sekolah tersebut tetatpkan. Dia dapat tahu, China boleh bekalkan that amount of violin dengan harga yang berpatutatn. So, he flew to China untuk lihat sendiri betul ke kilang bikin violin tu ada pekerja, betul ke pekerja tu buat violin tu dan sebagainya.

Perlahan-lahan, beliau mula buka satu kedai alat music dan sekarang, beliau owned one of the biggest musical instrument store in Malaysia name, Guitar Empire. Along the road of success, terlalu banyak perkara yang orang lain tak nampak. Kita Cuma memandang berjayanya beliau, tapi belakang perkataan ‘berjaya’ ada perkataan ‘bersusah payah’. He starts from bottom dan kemudian making network with great people. He didn’t have his PMR or SPM, neither diploma nor degree. But passion, effort and determination drive him to become a success person.

Cerita ini bukan bermaksud, “hey! Pergi berhenti sekolah live your dreams”. Hidup kena relevant. Beliau berjaya bukan sekadar dengan ‘passion’ tapi disertakan juga dengan hard work, effort dan determination. Ini testimony yang mengatakan, education certificate bukanlah kayu ukur kejayaan seseorang. Tak semestinya perlu belajar gila babi tinggi untuk dikelas berjaya. Kalau belajar tinggi pun kalau end up mengangkang di rumah habiskan beras, tak guna juga.

Banyak sebenarnya success story yang aku dapat hari pertama datang Baysplus. Contoh lain, Tapai. Owner Playground Production. Producer ‘Terbaik Dari Langit”. Saja nak bagi tahu, he started the production at the age of 32 and before that beliau bekerja makan gaji. Inilah yang orang kata, ‘nak seribu daya, tak nak seribu dalih’. Tak ada istilah, “I’m too old to chase my dreams”, bullshit semua itu. You can do it! Pokoknya, nak dengan tak nak.

There was this old woman, I think she was at her late 70s. Beliau sangat minat music but living in a family yang strict tak mampu beri dia peluang untuk living her dreams such as belajar music dan so on. But, she has strong will and she started doing things she like lepas pencen. How was that? Umur bukan penghalang. Ini ilmu. Bebas waktu bila pun nak kutip.

Contoh lain, Meor Shahiran. Founder of Bodysurf. Its passion that drove him and his brother creating Muck. And amazingly, this man has changed Ipoh scene. Ipoh terkenal dengan gig, pop culture scene and rock and roll all credited to this man. Muck has released few compilation albums dan dijangkakan akan release album baru tak lama lagi. Semuanya kerana passion dan effort. Ini adalah jenis-jenis manusia yang tak bertangguh bila nak lakukan perkara hebat. Manusia yang, “Okay! Lets hit the town!” Manusia yang tak give up.

Baysplus bawakan khas dari Bandung Creative, Fiki Satari dan Dr. Tita Larasati. They flew all the way from Bandung to talk about entrepreneur and how they change Bandung into creative city. Ipoh ada ‘Ipoh Kreatif’ dan aku rasa bangga untuk manusia-manusia seperti Jayzuan dan Projek Rabak yang mengambil inisiatif untuk event ‘Ipoh Kreatif’.

Ini baru hari pertama tau. Dan opening performance pun power. I always love Fazleena & The Lasykar. Mereka adalah poetry band dan aku suggest betul kau dengar performance diorang. Power! Tak tipu. Aku ulang Kota Kenangan banyak kali dalam sehari because it works like ‘inspiration bank’ to me.

Hari kedua, aku double amaze. Opening performance pun dah power kuasa da, memang permulaan hari yang baik aku boleh kata. Acara dibuka dengan alunan seruling dan kemudian bacaan sajak dari Jack Malik. Jack Malik ni bagi aku memang sejenis kehebatan yang turun sekali sekali dari langit. Kalau Fazleena & The Lasykar aku ulang Kota Kenangan, pada Jack Malik aku paling suka Sajak-jak-jak, interpretasi dari sajak Abdul Ghafar Ibrahim (Agi). Cubalah dengar sekali, sama-sama kita amaze dengan student kulinari yang boleh lontar sajak sebaik ini.

Kemudian, kami disajikan dengan inspiring story dari Mamat Khalid; antara pengarah yang ada dalam favourite list. Cerita pertama yang beliau bikin adalah Man Laksa dan sekarang beliau mempunyai sebuah kafe, Sarang Art Hub yang terletak di Tanjung Malim. Beliau berkongsi dengan kami minat beliau pada dunia perfileman. Dari kecil beliau memang indulged dengan filem. Wayang dah macam rumah kedua. Dan setiap filem yang beliau tengok, beliau akan absorb macam span; kata beliau. Dan bila beliau dewasa dan sudah berkahwin, passion kekal passion. Nothing change, but beliau masih eager untuk jadi seorang manusia yang kreatif.

Beliau bekerja di DBI dan in order untuk jadi kreatif dan lain dari yang lain, beliau (protes) punch card pada pukul 4.24pm; waktu tamat bekerja adalah 4.15pm. Kemudian, beliau mula rasa Ipoh tak boleh menerima kewujudan beliau. Beliau ber’lari’ ke Frankfurt setelah mendapat persetujuan dari isteri beliau. Di Frankfurt, beliau explore pelbagai filem yang tak masuk Malaysia. Dan beliau makin tertarik dengan dunia perfileman. Suatu hari, beliau men’campakkan’ diri beliau sebagai pengarah untuk pertama kali. He succeed. Dan kerjaya beliau sebagai pengarah terus berkembang.

Mamat Khalid menceritakan perihal kehidupan beliau di Frankfurt selain jalan mencari sebuah kehidupan baru ia juga sebuah perjalanan untuk lebih mencintai tanah air sendiri.

“baru tahu apa rasa bangla, Indon yang datang Malaysia”

“Masuk kedai dekat stesen minyak sebab dalam tu ada heater, belum apa-apa dah kena halau”

“masa tu dalam hati kata, ‘ini kalau datang Sungai Rokam ni ee rasa nak cubit-cubit je’”

Antara filem beliau yang power adalah Puteri Gunung Ledang. Kata beliau lagi, Puteri Gunung Ledang di buat untuk isterinya.

“Isteri abang tak romantic. Jadi, perkataan yang puitis dalam Puteri Gunung Ledang adalah perkataan yang sepatutnya abang bagi dekat dia, tapi abang tau dia takkan faham”

Dan acara diteruskan dengan ‘Meet the Mentor’, huddle session. Dapat sembang that close dengan orang bikin filem, owner Jibril’’s Lounge, art gallery manager, pembikin music, ini semua bagi aku satu kebahagiaan. Lepas tu dapat pula dengar different thoughts dari participants lain, peh! Rasa kecil je duduk dalam kelompok diorang. Kemudian acara diteruskan dengan pembentangan business model canvas. Pasal hari sebelum tu aku tak stay sampai habis, jadi aku terpaksa disumbat ke mana-mana group yang tak ramai orang.

It was fun though! Walaupun perasaan, ‘Ya Allah! Hebatnya budak-budak ni!” betul tengah conquer seluruh badan, but, still, its fun to meet new friends yang share same passion towards art.

This event was more than what I expected. Selain dapat kawan baru, I get free tips dari Jack and his friend, Afiq( he directed a short film entitle, ‘Those Reasons’) on script writing. Hanging out with them, sangat buat aku rasa macam hama. They’re too good for everything. Bila Jack sembang pasal his favourite poet, aku dumbfounded dalam hati. Rasa dia, “where the hell did you get this awesome knowledge dude!” sampai aku speechless. And when Afiq told some good screenplay which I should spend time watching ‘em, it makes me feel, “alamak! Kosongnya aku ni”. Sebab filem yang dia suggest memang power itu pun lepas aku tengok.

Aku tak tahulah these two creatures datang dari planet mana. Knowledgeable nak mampus! They were born to make arts I think.

Acara diakhiri dengan persembahan dari Wira (The Balok People). Beliau ni definisi legend reggae sebaris Bob Marley. We were having fun, dancing, goofing around to music he sung. And the guitar pluck was just too sweet to live in my memory.

Baysplus ini adalah kolaborasi MyPAA bersama Projek Rabak, Cradle, MaGIC, MyCreative, mavcap, Tourism Perak, Ipoh Echo, FINAS, Bursa Malaysia dan The Bursa Bull Charge.

Konklusi dua hari di acara Baysplus adalah satu magic yang tak akan dijumpai dalam hari yang lain selain meraikan perbezaan dalam seni. Terima kasih manusia hebat! Semoga panjang umur dan terus gah dalam usaha bikin seni.

Sekian.


(forgive me for ‘rojak’ and the absent of picture)

Thursday, April 14, 2016

Tips Happy (Entry lame)

Assalamualaikum

Apa khabar orang patah hati sekalian? Sudah cuba terjun bangunan? Atau makan Panadol sampai overdose? Mungkin kelar pergelangan tangan? Jangan risau, saya di sini ada penyesalan bersama tips-tips berguna untuk kalian. Walaupun tajuk entri agak lame dan camtaik. Tenang semua, inshaAllah berguna.

Pertama, set mental kalian yang aku ini bukanlah manusia yang lahir memang sentiasa gembira dan ada singgahsana atas pelangi sampaikan aku boleh bagi ‘Tips Happy’.

Kedua, seluruh tulisan ini adalah hasil pengalaman sendiri dan eksperimental semasa dalam perjalanan menjadi manusia gembira.

Ketiga, aku rasa kau power pasal kau baca entri paling lame dalam dunia.

Okay.

Siapa sahaja yang tak mahu jadi gembira kan. Dengan realiti hidup hari ini yang hampir kurang baik dari tidaknya. Lagi-lagi dikalangan pelajar dan suicidal thought bukan masalah asing lagi. Tapi masyarakat kita hari ini lebih seronok menghukum manusia-manusia dengan suicidal thought seolah mereka ini anjing kurap yang tak layak diberi perhatian akibat dari masalah yang mereka hadapi.

Masyarakat menganggap suicidal thought dan suicide attempt ini adalah perbuatan orang pendek akal dan bodoh. Mak cik dan pak cik, tuan dan puan, kakak dan abang, adik-adik sekalian, tidak semestinya perkara yang kita nampak biasa pada mata kita itu tak ada rosaknya. Kajian jelas menunujukkan, mereka yang mengalami masalah mental ini (depressi, ADHD, bipolar disorder) menghasilkan hasil CT scan yang berbeza dari otak manusia normal. Jadi, tidak semestinya apa yang kita nampak dia yang okay dan tidak apa-apa itu otaknya tidak terjejas.

Aku dekat sini bukan mahu kata pada mereka yang hatinya rabak dan terkoyak ini, “c’mon get a grip!”, “take it easy man”, “janganlah fikirkan sangat”, “benda kecik je kot”. Kalau kau antara manusia yang pernah bilang pada rakan atau keluarga kau yang sedang patah hati, menangis tersedu-sedan semua ini, selamat berjaya dengan hidup kau! Kerana masalah mental ini real deal dan perkataan yang tepat untuk mereka yang sedang bersedih bukan perkataan tapi perbuatan. Tunjukkan affection, buatkan secawan Milo panas, atau tebarkan selimut di halaman rumah sambil pandang bintang. Mungkin tidak menyiapkan masalah kepada jawapan, sekurangnya itu lebih menyenangkan dari, “c’mon get a grip!”. Kau ingat dia apa? Robot yang ada kawalan jauh?

Untuk kau yang sedang bersedih, ini ada hadiah untuk kau. Semoga kau baik-baik dan senyum lagi ye.

TIPS HAPPY

  • Hiatus

Hiatus ini bahasa mudahnya, ‘take a break’. Bila terlalu sedih, depress dan gila babi stress makan Kitkat sudah tidak membantu sebgai ejen ‘take a break’ lagi. Jadi, apa yang kau perlu buat, kau kena mula cari ruang untuk bernafas dengan hiatus. Nak hiatus tak perlu sampai ke hujung dunia, merantau sampai ke negara seberang. Kalau budget dalam poket mampu untuk yang dekat, jadi pergilah yang dekat. Asalkan keluar dari kawasan yang kau diami sekarang dan berjalan cari kawasan baru, kenal orang baru, terinspirasi dengan stranger tepi jalan, eat good foods dan paling penting; bernafas.
  •  Deactivate


Okay cara ini mungkin tidak sesuai diaplikasi kepada semua. Semasa kau berhiatus lebih baik kiranya kalau kau jauhkan diri kau dari telefon yang selama ini seperti nyawa kepada kau. Deactivate laman social yang kau rasa kau tak perlu atau bakal menyakitkan kau dengan kenangan dan aktiviti tak berfaedah seperti stalking. Tinggalkan aplikasi yang paling perlu. Janganlah kau deactivate semua sampai jadi kera sumbang pula. Kau nak baiki hati jangan sampai merosakkan hati yang lain.

  •        Raikan passion

Kalau selama ini kau jarang punya masa untuk passion kau, inilah masanya kau usahakan sungguh passion itu sehingga ia menjadi rama-rama yang cantik. Kalau kau ini minat menulis, elok kau gunakan ‘patah hati’ kau ini sebagai alat untuk menulis. Yasmin Ahmad pesan, “write emotions, its easier”. Kalau kau ini minat bola, gunalah ‘patah hati’ kau ini untuk kau lempiaskan dengan sepakan padu ke gawang gol. Mana tahu nanti lama-lama kau setanding Ronaldo. ‘Patah hati’ ini sebenarnya membuka ruang kepada kau meraikan perkara yang kau jarang ada masa untuknya tapi kau cinta. Sekaranglah masanya!

  •        New thing!

Aku percaya dengan ruang yang kau ada sekarang ini sesuai sangat untuk kau belajar perkara baru. Contohnya, main music. Main musik, selain bakat kau kena ada konsistensi dalam praktis. Jadi lebihan masa yang kau ada itu mungkin kau boleh guna untuk perkara baru yang boleh kau guna untuk tulis dalam resume untuk dihantar ke bakal mentua kelak. Dengan belajar benda baru ini juga, kau bakal perlahan-lahan melupakan masalah kau yang menimbun serta sakit hati kau yang tidak baik lagi.

  •        Positive vibes

Ini penting untuk kau. Ion positif ini kau boleh dapatkan dari kawan-kawan kau yang baik. Kawan yang tidak bilang pada kau, “get a grip!” dan terus pergi tinggal kau terkapai. Boleh juga dapatkan di Twitter (haha) dengan syarat kau sudah siap-siap unfollow Twitter manusia yang asek sebutkan perkara yang buat kau sakit, atau tulisan sendu yang asek nak buat kau nangis bawah meja. Dekat Facebook, kau boleh boleh baca cerita politik dari menteri-menteri bodoh yang bakal buat kau tak kering gusi. Ini depends kepada laman social mana yang kau masih ada. Kalau Whatsapp sahaja yang kau ada, dapatkan positif ion di kedai-kedai buku berdekatan. Dekat masjid paling banyak. Percayalah.

  •        Berhenti membanding

Ah! Sayang. Kau sedang membanding kayu dengan kayu. Apa lebihnya. Setiap orang ada kualiti dan kelebihan masing-masing. Jadi berhenti membanding. Kerana kau ada kuat dan bagus tersendiri. Kau istimewa. Tak ada sesiapa boleh jadi kau. Senyumlah. Kau kayu cenggal. Dia kayu jati. Bezanya Cuma jenis. Tapi nanti sama-sama dijadikan bangku.

  •        Sebarkan kasih sayang

Kau tahu, hadiah paling cantik dan mahal adalah kasih sayang. Kau akan bahagia dengan lebih banyak memberi dari mengharapkan balasan. Bukan semua dapat komited dengan memberi hadiah kasih sayang ini. Dan bila sembang soal kasih sayang, jangan sempitkan kepala kau dengan keberduaan. Bagi makan pada kucing jalanan juga kasih sayang sebenarnya. Cubalah!


  •        Expect less

Jangan mengharap terlalu tinggi pada perkara yang tidak pasti. Patutnya harapan itu Cuma pada yang Dia yang tak mati. Bila kau mengagih kasih jangan berharap dia akan membalas juga dengan kasih sayang tapi kau kena percaya yang Dia akan balas sepenuhnya dengan kasih sayang juga. Bila kau kurang menjangka dalam hidup, kau akan terkejut dengan kejutan dari tuhan. Live in the moment. Because future isn’t yet to be revealed and past is past.

  •        Syukur

Semua perkara ada sisi baik. Apa yang kau terima itu hadiah. Mungkin tak adil untuk aku kata, “ada manusia yang jauh lebih derita”. Tapi tak adil juga untuk kau terus menghukum diri dengan berasa sedih dan tidak selesa berada dalam fizikal sendiri, walhal, di negara lain, yang perang tak pernah sudah, yang makanan bukan lagi keperluan apatah lagi kehendak tetapi ‘kalau ada’, yang rumahnya tidak berbumbung asbestos atau zinc sedangkan untuk berbumbung nipah pun punyalah susah dan mereka masih gembira dan teruskan hidup. Kau layak gembira. Lebih dari layak. Kau tahu apa hebatnya syukur ini? Kau rasa cukup. Janji tuhan, “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), sungguh azabku sangat pedih”- Surah Ibrahim:7

Setiap kita, ujiannya berbeza. Beratnya juga lain. Tapi bukanlah hak kita untuk tegas mengatakan, “ujian aku lagi berat dari kau!”, kita diuji sesuai dengan kemampuan kita. Satu lagi, yang aku selalu buat untuk rasa gembira, aku make fun dengan masalah aku. Aku make joke about it, trolling sampai satu point aku sendiri tak tahu sebenarnya ini masalah atau keseronokkan. Masalah inilah yang akan mematangkan kita. Kerana aku percaya, kita ini harus ditolak dari cerun bukit baru kita sedar yang sebenarnya kita ada sayap. Dan selagi kita duduk di tebing cerun, menangis kerana takut gayat dan selagi itulah kita adalah penjara kepada diri sendiri.

Apa guna dunia ini tuhan ciptakan untuk kita kalau tidak untuk menghiburkan dan mengajarkan kita. Berjalanlah. Explore. Kau layak bahagia, sayang.

Semoga bermanfaat.



Monday, April 11, 2016

Jurnal Cuti: 2

Assalamualaikum

Lama betul rasanya tak menulis blog. Banyak benda nak tulis, cumanya, tak tahu ayat mula nak letak apa. Aku memang bangang bahagian memulakan dan  menghabiskan ayat. Jurnal ni seharusnya aku tulis perihal event yang aku telah pergi. Jadi aku mula dengan IpohCalling.

Talk dari Adeeb The Sick Siderr 
IpohCalling tahun ni dianjurkan oleh Ooi & Comrades dan diadakan di Ooi & Comrades Mansion di jalan Lapangan Terbang, Gopeng. Aku pergi dua set (petang sekejap , aku datang sekali lagi pukul 10). Jadi macam biasa, aku pergi sorang. Segan tak segan, aku bedal je. Masuk dengan angkuh buat muka tak berperasaan, terus diri di kawasan yang betul-betul menghadap balkoni. Waktu itu, Adeeb dari The Sick Siders yang tengah bagi talk. Kalau korang nak tahu, The Sick Siders ni dah jelajah Europe ride naik basikal; Malaysia-Europe. The Sick Siders juga ada menjual apparel, bicycle part dan design. Aku tertarik dengan falsafah yang Adeeb lontarkan, bila ada seorang pengunjung IpohCalling hari itu bertanya pada beliau , “sampai bila nak ride?”, jadi beliau jawab , “kenapa kau rasa semalam kau hidup, dan hari ni kau masih hidup?”. Yang Adeeb cuba sampaikan adalah, beliau takkan berhenti mengayuh.

Adeeb ada juga menlontarkan, “lakukan apa sahaja yang baik-baik, kalau niatnya kerana Allah. Boleh jadi ibadah”. Yelah, kalau nak cari tuhan, nak cari kehidupan, nak cari inspirasi, dari rumah pun kau boleh buat semua itu. Jadi kenapa perlu kita teroka sampai ke negara orang, berkayuh lagi tu. Alasannya Cuma satu, Allah.

Aku sampai dengar talk Adeeb ni pun dah separuh jalan, pasal sampai lambat. Tapi yang separuh itu pun dah  cukup berguna. Event seni dan sosial gini peminatnya tak besar. Jadi bila pergi tu muka sama juga jumpa; aku terjumpa Jack Malik. Dan, itu sahaj orang yang aku pandang , “eh aku kenal dia ni!”. Makanya, aku tak rasa seperti kera sumbang sangat. Okay.

Malam itu pula, ada performance Wani Ardy. Aku suka puisi-puisi Wani Ardy. Sebab aku rasa dia faham aku, walaupun sebenarnya perasaan yang aku rasa tu , pengalaman yang aku lalu tu dilalui dan dirasai oleh berjuta orang lagi. Puisi Wani Ardy aku rasakan paling rapat dengan aku. Dan aku suka muzik beliau. Performance start pukul 10 lebih gitu. Gopeng-Bercham tak dekat. Berhambat balik dengan ayah jugalah. Haha. Dalam setengah jam ada dalam sepuluh kali call, chat suruh balik tak payah kata. Tapi, haha, aku dengan Memen okay je kena marah pasal gian dah lepas. So I lose nothing kan ? Haha

Performance Wani Ardy & The Guitar Polygamy

Sebelum aku terlupa. Aku patut masuk jurnal log aku rasa perkara ni; aku berjaya pergi teater pertama. Teater Rumah Kayu dan Taj Mahal. Arahan pelajar Politeknik Ungku Omar untuk projek tahun akhir mereka. Not bad lah untuk seketul Paen yang pertama kali pergi teater. Oh. Ini pun aku pergi sorang.
Band performance di antara dua teater

Minggu seterusnya, Wiken Bangi. Event kolaborasi Thukul Cetak dengan Cartel Coffee Shop. Pasal event sebelum itu, Kota Kata tak dapat pergi jadi event di Bangi aku tekad nak pergi. Aku angkut Dijah dan kami buat kerja gila. Masa buat tak rasa gila. Dah nak balik baru sedar, “gila betul benda ni”. Aku gerak dari Ipoh 8.30 pagi Sabtu. Bas sepatutnya 7.30 pagi tapi disebabkan terlalu banyak perkara, aku ditinggalkan bas 2 minit lepas waktu asalnya. Cis! Tren pula sudah kehabisan tiket. Hari itu aku rasa, waktu betul-betul bergaduh dengan aku. Aku patut ada di sana awal untuk jaga booth The Wakaf Buku, end up aku samapi pukul 1 di tamabh waktu untuk makan, jadi aku mula pada pukul 2 petang. Kah!

Dijah bertolak malam Jumaat dari Sungai Petani. Aku betul rasa bersalah pada orang yang aku sudah buat mereka tertunggu, Dijah, Ecah, Zamir. Serius. Bersalah. Gila. Babi. Tak tipu.

Pyan Habib dan sajak 'Seluar Dalam'
Aku hidang mata aku dengan bacaan puisi dari Pyan Habib. Aku memang teringin betul nak dengar Pyan Habib baca puisi, kira hari itu untuk ini checked lah. Santai. Kool. Puisi beliau buat aku rasa ringan, rasa macam nak terbang. Kemudian, bacaan puisi dari Jack Malik. Bacaan puisi dari Jack Malik selalu buat aku rasa nak menari, sebab gaya beliau berpuisi macam menari. Salute betul! Hanuman bacaan beliau pun padu. Aku rasa macam balik Terengganu, duduk tepi laut sambil tengok nelayan. Dan kemudian Emoqwin. Ini pun bukan calang-calang. Meremang bulu roma masa beliau lantutkan suara untuk “de-mo-kra-si” dengan background muzik dari imaschine(tak silap aku). Sempurna!
Jack Malik dengan sajak 'Parti Puisi'

Selalunya, aku tengok Fazleena Hishamuddin bersuka ria dengan The Lasykar dalam Youtube. Aku paling suka Kota Kenangan, tapi hari itu beliau baca Rumah Kita untuk penuhkan slot sementara tunggu performer seterusnya. Banyak lagi performance sebenarnya. Pasal terlalu indulge dengan performance, aku lupa aku ada 3 keping gambar sahja sekitar hari kejadian. Boleh tak aku tampal memori ?

Masa nak balik dari Seksyen 15 Bangi ke KTM UKM , teksi yang ambil kami awal tu tak boleh datang dan ambil kami untuk balik. Nasib aku baik, rumah Pak Andak area situ, cuba call Pak Andak nak minta tolong pick-up kami di sana. Unfortunately, Pak Andak tak angkat. Ha ha ha. Cuak juga. Jadi kami berjalan ke Bangi Gateway yang terletak berhampiran Cartel Coffee Shop. Hari itu kami terfikir, ini rupanya rasa backpackers yang berjalan dari satu tempat ke satu tempat andai kata tiada pengangkutan yang ada ketika itu. Kami (Aku dan Dijah) cuba keep it cool, sambil aku cuba minta nombor telefon teksi atau kereta sapu dari Ecah. Dia duduk Kajang jadi mungkin boleh dipertimbangkan kalau pak cik teksi nak commute dari Kajang ke Bangi kan ?

Alhamdulillah, kami dapat pengangkutan; kereta sapu. Kami  terus gerak ke KTM Kajang. Beli tiket dan tunggu tren mengutip kami.

Aku bilang pada Dijah , “Weh, jujur, aku seronok gila lepas break up ni”, sambil senyum pandang railway. Dijah senyum sinis , “eleh dulu sampai berpisau”, aku gelak dan aku kata, “kau takkan faham perasaan tu”. “Ye betul. Aku tak pernah lalu lagi”. Kami bertolak balik ke negeri masing-maisng malam itu juga. Sehari di Bangi banyak betul perkara yang menginspirasi. Rupanya ini yang tuhan mahu aku lakukan. Rupanya manusia yang Dia ambil untuk cipta sebuah kekosongan itu untuk ini. Untuk sebuah kehidupan.

Sepanjang perjalan pergi dan pulang, aku berjumpa dengan dua orang pak cik teksi. Yang pertama, pak cik teksi dari Kelantan. Beliau bekas pekerja Karangkraf, tapi disebabkan ekonomi Malaysia merudum , beliau ‘dipilih’ untuk menamatkan perkhidmatan. “Orang tak mboh bakpe lagi tunggu”. Pak cik kedua yang menghantar kami ke KTM Kajang adalah seorang Muallaf. Aku salute dengan beliau. Beliau sangat considerate. Beliau tahu, teksi agak mahal untuk student bergerak jadi malam itu selepas menghantar kami ,”risau pulak budak-budak ni nanti takde orang ambik”, sedangkan beliau tahu banyak lagi teksi yang ada. Aku nampak jujurnya, bukan duit, tapi niat mahu menolong.
Makin aku besar, aku sedar, yang hidup adalah sebuah kelangsungan. Sebuah pengorbanan. Sebuah cinta yang lebih dari kebersamaan. Perjuangan mencari diri sendiri.

Dulu, masa aku masih ada pacar, lelaki itu terlalu sering doubt dengan kebolehan aku bila aku bilang aku nak backpack ke Indonesia, aku nak hitchhike, aku nak cari adventure. Dia  akan buat aku berfikir kembali tentang kebolehan, buat aku rasa tak mampu, buat aku rasa aku perlu bergantung pada dia. Aku akan mula doubt dengan diri sendiri balik dan akhirnya aku tak ke mana.

Sekarang, hidup aku lebih bebas. Dan barulah aku nampak kehidupan itu seperti apa. Aku ingat lagi kata-kata seseorang, aku tak ingat siapa, dia bilang, “hidup kita perlukan seni”. Aku dah jumpa kehidupan aku. Aku nampak kesusahan manusia yang selama ini aku selalu terlepas pandang.

Bagi aku, ini cuti aku yang paling aku rasa penuh dengan kebaikan. I feel blessed dikelilingi manusia yang baik-baik, manusia yang memberi inspirasi, rasa blessed bila tuhan buka mata untuk aku lihat hikmah disebalik kepayahan dulu. Sekarang, semuanya depan mata. Apa lagi yang aku nak ?

Power betul perasaan bila kita live in the moment, tanpa fikir, “nanti itu…”, “nanti ini …”, kita jadi kurang takut dengan kehidupan sebaliknya terlalu bersyukur untuk pinjaman tuhan yang indah-indah ini.

“Ijazah terbaik adalah di jalanan”- Malique


Hipotesis diterima.